Skip to content →

Tour de’ Jogja

PhotobucketAlhamdulillah, akhirnya dapet pulang dengan selamat dari TOUR ke Jogja. Tour ini diselenggarakan oleh SMP aku tercinta. Perjalanan tour sangat mengasikkan dan membahagiakan :tkp. Pemberangkatannya jam 11 malam dari lokasi sekolahanku. Meskipun malam-malam teman-temanq yang jagoan makan, tetp makan aja sampai malam. *Lha, klo kamu mub, ngapain ???* Ya… klo aq ya tidur aja prend… he.. he.. he.. soalnya di bis gk ada lepi ma komputer jadi membosankan sekali sodara-sodara (wah, koq bahasane kyok mas mbah ndop, aq ngko diseneni opo ra yo… happyb )  . Tp, pagi harinya sekitar jam 2.00 WIB saya bangun koq, liat2 situasi di bis. Waktu sholat shubuh pun datang *mub, aku tak nyanyi dhisik… subuh telah tiba… subuh telah tiba… hore… hore…hore…* kita semua memutuskan berhenti di masjid untuk menunaikkan ibadah sholat.

Habis sholat, kita menuju ke pantai Parang Tritis objek wisata kita pertama kali yang kita tuju. Disana agendanya mandi, makan pagi, minum pagi dan ke rumahnya Nyi Roro Kidul pantai. Udara yang segar sekaligus dingin itu menusuk gigiku *Lho… aneh…* aku terpaksa mandi, sebenarnya males sich… he.. he.. he..

Setelah itu makan-makan… :lapar sambil makan… sambil menikmati pemandangan pantai… wuih… indah banget…!!! ditemani dengan temen saya Raden Kang Mas Wildan Ma’arif yang lgi asyik… *beh, jo duwur2…*Photobucket

*Mub, awakmu pas iku wis adus po rong…???* (Waktu iku saya belum mandi mas… he.. he..)

Ok, sakbare maem, aku mandi dan jalan2 ke pantai dengan temen yang sama. Di pantai aku kaget banget kawan, disana byuh,,, banyak air… yang berhembus… kayak roti gulung beh… (katrok mode on… ti.. it.. ti..ttt) Aku menikmati keindahan itu dengan jalan-jalan mengelilingi pantainya Nyi Roro Kidul itu… *Mub, pantai koq diubengi… aneh puol kon iku…*

PhotobucketSetelah, dari pantai kita keluar menuju lokasi kedua, musium Dirgantara tempatnya montor mabur, he.. he.. he.. Aku terkaget-kaget dan tercengang, ketika keluar pintu gerbang pantai ada mobil polisi pariwisata dan 4 krunya, ku kira sich bis dari smp ku kena masalah gak bayar tiket kek apa lainnya, ternyata kawan rombongan smpq itu dikawal lho sama polisi, jadinya kyk presiden. Ada setopan lewat, semua dilewati dengan mudah, banyak orang dijalan berhenti dan menonton ketika kita lewat. Didalam hatiku yang paling dalam dan kecil aku hanya berucap (mbok pikir rombonganku, rombongan sirkus pye…winking.

Dimusium Dirgantara, wajahe pancet kyok tahun-tahun yang lalu… isinya juga tetep, mungkin tambahan koleksinya baju para tentara AU yang pensiun…

beh… nang musium kok malah nguantuk, mlaku dhewe koyok wong ilang ra nduwe konco… adech… yo wis lah nang bis, turu… :cd:

Setelah, dari musium Dirgantara kita ke Taman Pintar. Para teen-temen, tau gak taman pintar??? Sebenere SMPku baru pertama kali kesini, jadwalnya seharusnya ke Kraton. Taman Pintar ternyata dalamme banyak barang2 yang mengandung pendidikan, kayak pengenalan seni, mata pelajaran yang dipadukan oleh sisten ICT. Sayangnya yang paling sayang *boso po meneh…???* disana tuch ada kayak komputer yang tersedia layanan internet tapi… ketika ku ngetik alamat http://mubaroki.com eh ternyata, systemnya localhost, ketika ku ketik itu langsung aja mbalik ato kembali ke menu awal, aduch…Photobucket

Kembali ke bis, lanjutkan perjalanan ke tempat oleh2, rumah makan trus bareng ma sholat dan tujuan terakhir ke Candi Borobudur. Tibannya di halaman parkir bis, aq langsung nyolt dari bis dan mencari temenq yg baik2 yaitu Wildan dan Capil (panggilan gaulnya) kita jalan2 bersama layaknya orang gendakan… he.. he.. he..

Di Borobudur banyak anak cari kesempatan dalam kesempitan ah… ji2k aq… kita akhirnya foto2 bersama, ketemu ma arbi dan kawan2nya beh jian seru…

Eh… eh… ngomong2 kawan-kawan tau ngg’ sejarahnya ato asal mulanya Candi Borobudur ada. Bila belum ada yang tau, ayo… simak, cerita dari si oki,,,

Borobudur adalah nama sebuah candi Buddha yang terletak di Borobudur, Magelang, Jawa Tengah. Lokasi candi adalah kurang lebih 100 km di sebelah barat daya Semarang dan 40 km di sebelah barat laut Yogyakarta. Candi ini didirikan oleh para penganut agama Buddha Mahayana sekitar tahun 800-an Masehi pada masa pemerintahan wangsa Syailendra. Dalam etnis Tionghoa, candi ini disebut juga ???? (Hanyu Pinyin: pó luó fú tú) dalam bahasa Mandarin.

Oke segitu ajach dulu… He.. he…, he… Saya lanjtkan cerita perjalanannya. Sayangnya kawan di candi waktunya hanya sebentar, mengapa bisa demikian… dikarenakan hujan yang lebat turun dan menyerang lokasi Candi Borobudur… Dinginnya…!!!! Br… br… br…

Udah dech, akhir perjalanan wisata. Habis itu kita makan malam dan sholat. Perjalan pulang pun tiba, kerjaanku datang lagi, tidur… tidur… dan tidur… *Jian tukang turu…*

Alhamdulillah, selamat sampai rumah sekitar jam 2 pagi, aku rencananya diturunkan di depan gang rumahku ma pak sopir. Lha koq diturunkan di depan pasar hewan yang jaraknya kurang lebih 500 meteran, beh… aku mlaku koyok wong ilang…. wis sepi dhewe pisan adech…

Ya udah lah teman udah dulu, maaf klo postinganku amburadul soalnya aku kurang inspirasi dan fotonya gak saya edit blas…

Owh, iya untuk Sejarah terbentuknya Candi Borobudur yang ingin simak lebih lanjut silahkan donlot dokumennya di <<–link ini–>>

Published in #ndobos

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *